Korupsi di Pariwisata Indonesia

Korupsi pariwisata Indonesia
Spread the love

Sebelumnya, gue mau ngasih tau kalian, tulisan yang bakal kalian baca ini gak ada hubungannya sama sekali dengan backpacking, traveling atau pariwisata Indonesia.

Eh, ada hubungannya, deng. Yaudah, baca aja, sih! agen poker

Jadi gini, sebagai anak muda yang concern dengan traveling, gue udah sering banyak main ke beberapa tempat di Indonesia, baik desa, pulau ataupun kota-kota besar. Dari pengalaman backpacking lebih dari 6 tahun, tentunya gue banyak  dapet hal yang menyenangkan, tapi gak dikit juga dapet pengalaman yang bikin nyesek. Contoh, kayak gue pas ke Derawan untuk pertama kalinya.

Sebelum cerita ada apa di Derawan dan beberapa tempat lainnya yang bikin nyesek, gue mau bahas dulu “apa sih korupsi itu?”

Menurut gue, korupsi adalah perbuatan yang lebih kejam daripada lu minjem pulpen temen taoi kagak dibalikin. Lebih kejam dari minjem korek, minjem korek, eh lu masukin ke saku sendiri. Lebih kejam daripada ngedeketin cewek, bikin dia nyaman, eh tau tau lu nya ngilang gitu aja. Kejam banget pokoknya. Kalo kejahatan lain, yang lu rugiin cuma seorang atau beberapa orang, tapi kalo lu ngelakuin korupsi, apalagi jumlahnya gede, yang rugi bisa jutaan orang, Iya, kek di negeri kita tercinta ini. Sad. dewa poker

Balik lagi ke cerita gue traveling, waktu ke Derawan, gue numpang nginep di rumahnya Pak Ading, beliau adalah salah satu tokoh masyarakat di sana. Singkat cerita, ketika Derawan lagi rame-ramenya jadi tempat wisata, bahkan sebelum rame, Derawan disokong banyak dana oleh pemerintah setempat untuk mulai mengembangkan pariwisatanya. Namun sayang, karena kita tinggal di Indonesia yang mental korupsinya kuat banget, dana yang ada malah banyak diselewengin atau masuk kantong pribadi pemerintah setempat yang pada akhirnya, ya pembangunan di sana gitu-gitu aja. Akses menuju sana ya masih susah-susah aja.

Travel Indonesia

Travel Indonesia

Bahkan dari Samarinda ke Berau aja gue butuh waktu 30 jam buat naik mobil, bukan karena jaraknya jauh banget, tapi gara-gara jalannya jelek banget! Tanah sama batu doang, cuy! Bahkan di beberapa titik, ada jalan yang amblas dan bertahun-tahun gak pernah dibenerin, padahal lu tau sendiri Kalimantan itu kaya banget. Nah, duitnya kemana? Ya, di korupsi!

Atau ketika gue main ke Ogan Ilir dan OKU Selatan, beberapa hari pulang dari sana, salah satu pemimpinnya ketangkep polisi gara-gara kasus narkoba dan dugaan korupsi. See? Bahlul, semua!

Travel Indonesia

Padahal, kalo pemerintahnya amanah dan gak korupsi, semua kekayaan alam dan pariwisata mereka bisa dibangun dan dikembangkan jauh lebih baik. Sayang aja gitu, kayak Ogan Ilir itu punya banyak tempat wisata yang keren mulai dari gunung, danau sampai air terjun ada, tapi karena uangnya di korupsi, ya tempat wisatanya gitu-gitu aja, dan itu berimbas langsung  sama pengunjungnya yang segitu-segitu juga.

Travel Indonesia

Jadi seberapa buruk dampak korupsi bagi pariwisata Indonesia? Beuh, gak usah ditanya. Merugikan semua lapisan masyarakat! Lu bayangin, kalo misalnya dana mereka gak di korupsi dan dipake buat pembangunan suatu daerah. Kayak bikin jalan yang bagus biar akses lebih mudah. Bikin fasilitas-fasilitas umum yang memadai, dan banyak hal lainnya lagi, itu akan otomatis berimbas langsung ke kemakmuran masyarakatnya. Dalam hal pariwisata, bakal banyak wisatawan yang berkunjung ke tempat itu, otomatis juga bakal meningkatkan perekonomian masyarakatnya sendiri. Pasti itu! Contoh Bali, yang di mana mereka mengemas pariwisatanya dengan begitu baik. Akhirnya, mereka makmur, banyak investor nanemin modalnya di sana. Banyak juga wisatawan baik domestik maupun mancanegara yang juga dateng ke sana.

Jadi, sebagai pemuda anti-korupsi, ayok lah, bangun negeri terutama pariwisata Indonesia dengan baik dan benar, gak usah korupsi-korupsi lagi, lah. Kagak ada faedahnya, yang ada lu masuk neraka dan disumpahin banyak orang! Jujur-jujur aja jadi orang mah, kalo gak bisa berbuat baik buat orang, bermanfaat buat orang, at least jangan ngerugiin orang!

Nah, kalo kalian diminta buat ngehukum koruptor, hukuman apa yang pengin kalian kasih ke para tikus-tikus itu?

Sumber: Whateverbackpaker.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*